image
Fitur Baru Instagram Pendeteksi Foto Hasil Editan Photoshop

20 January 2020 225 Viewed

Instagram meluncurkan fitur terbaru terkait peringatan informasi hoaks palsu bagi para pengguna. Fitur tersebut dapat mendeteksi foto-foto yang telah dimanipulasi secara digital, contohnya melalui software photoshop. Fitur tersebut kemudian menuai kritik, karena kenyataannya dapat menghambat seniman digital dalam memperlihatkan karyanya.

Pasalnya, fitur yang bekerja menggunakan pemeriksa fakta dari pihak ketiga itu menyebabkan beberapa masalah dengan melabelkan beberapa karya seni yang dimanipulasi oleh digital oleh seniman digital sebagai 'informasi salah'.

Dengan demikian, fitur tersebut akan menghilangkan foto-foto karya yang dibuat oleh seniman digital dari halaman jelajah dan tagar secara otomatis. Menurut PetaPixel, mengutip The Verge, Fotografer Toby Harriman mengkritik munculnya peringatan informasi palsu di salah satu foto seni digital yang ditemuinya. Foto itu menggambarkan seorang pria yang sedang berdiri di depan beberapa bukit berwarna pelangi.

"Saya sangat mendukung dalam mengasosiasikan foto asli vs photoshop, namun saya juga sangat mendukung karya seni digital, dan tidak ingin mengklik penghalang untuk mengaksesnya," tulis Harriman di salah satu media sosialnya.

Diketahui, foto tersebut pertama kali diambil oleh fotografer Christopher Hainey dan dimanipulasi secara digital oleh seniman Ramzy Masri. Peringatan informasi palsu di tersebut dikaitkan dengan artikel dari situs web pemeriksa fakta NewsMobile, yang memuat banyak postingan Instagram yang membagikan foto tersebut.

"Kami akan memperlakukan konten ini dengan cara yang sama dengan kami memperlakukan semua informasi yang salah di Instagram," kata seorang juru bicara yang dikutip dari The Verge.

Tidak hanya itu, masalah lain juga berasal dari rencana Instagram untuk mempengaruhi visibiltas akun yang fotonya sering dilabeli Informasi salah. Dikhawatirkan, akun artis juga dapat dilabeli sebagai akun yang sering menyebarkan informasi palsu walaupun tidak memiliki niatan untuk menipu publik.

"Konten dari akun yang berulang kali menerima label ini lebih sulit ditemukan dengan mudahnya dari halaman jelajah dan tagar," tulis Instagram di blog post mereka.

Sebelumnya, Instagram sudah menerapkan uji coba  penghapusan like di Indonesia dan global. Pengguna yang masuk ke dalam uji coba ini, tidak akan melihat jumlah  'like' dari foto atau video para pengguna lain yang ada di linimasa mereka. 

Langkah itu dianggap penting untuk membangun ekosistem yang positif di media sosial agar pengguna dapat lebih nyaman dalam berekspresi dan fokus pada foto dan video yang mereka bagikan.






sumber, cnnindonesia.com

TAGS:

Terhubung dengan kami

@963MedanFM
Get it on Google Play

Hubungi kami

Telepon+6261 6622 628 (Kantor)
+6261 6612 986 (Studio)
Mobile, Whatsapp, Line+62819 88 9630
LokasiJl. Pembangunan I No. 6
Krakatau, Medan - 20238